Kenali Gejala Usus Buntu, Mungkin Sedang Anda Rasakan

Editor: kairos author photo

 

Banyak gejala yang kita rasakan sebagai cikal bakal penyakit usus buntu. foto | dok KAIROS

KAIROS - USUS buntu, penyakit yang sering dialami banyak orang. Ini tak cuma dialami kaum dewasa, bahkan remaja dan anak-anak pun mengalaminya. Itu ditandai dengan rasa nyeri di perut bagian kanan bawah, nafsu makan berkurang, hingga sembelit atau diare. 

Munculnya gejala usus buntu ini tak boleh diabaikan, karena usus buntu yang terlambat ditangani bisa berisiko menimbulkan masalah (komplikasi) yang serius.

Sekadar diketahui, usus buntu atau apendisitis, penyakit yang terjadi ketika usus buntu mengalami peradangan. Kondisi ini dapat terjadi pada usia berapa pun, mulai dari anak-anak, remaja, hingga orang dewasa.

Meski begitu, beberapa riset menyebutkan usus buntu lebih umum terjadi pada kelompok anak-anak dan remaja di usia sekitar 10–20 tahun. Gejala usus buntu pada remaja ini bisa muncul ketika usus buntu tersumbat akibat kotoran, benda asing, atau infeksi.

Gejala Usus Buntu 

Awalnya, gejala usus buntu pada remaja dapat dikenali dari munculnya rasa nyeri perut, khususnya di sekitar pusar, secara tiba-tiba. Gejala ini bisa hilang seketika, kemudian muncul lagi dalam beberapa menit.

Selain itu, ada beberapa tanda lain yang perlu dicurigai sebagai gejala usus buntu pada remaja, di antaranya:

1. Nyeri perut bagian kanan bawah

Nyeri perut bagian kanan bawah merupakan gejala khas dari penyakit usus buntu. Rasa nyeri ini bisa muncul dalam waktu sekitar beberapa jam setelah munculnya nyeri perut di sekitar pusar.

Rasa sakit yang dialami biasanya akan semakin parah saat pasien bergerak, bersin, batuk, menarik nafas dalam-dalam, atau menekan perutnya.

2. Nafsu makan berkurang

Anak-anak dan remaja yang terkena penyakit usus buntu juga bisa mengalami penurunan nafsu makan atau tidak mau makan sama sekali. Gejala ini biasanya muncul setelah keluhan nyeri perut bagian kanan bawah. Penurunan nafsu makan bisa berisiko menyebabkan anak-anak atau remaja mengalami dehidrasi.

3. Mual dan muntah

Tak cuma nyeri perut dan penurunan nafsu makan, remaja yang mengalami usus buntu sering kali merasakan mual dan muntah. Timbulnya gejala ini menandakan adanya obstruksi usus akibat peradangan di usus buntu. Terkadang, usus buntu juga bisa menyebabkan perut kembung.

4. Demam

Ini salah satu gejala usus buntu pada remaja yang penting diwaspadai. Demam terjadi sebagai reaksi dari sistem imunitas yang tengah berusaha melawan infeksi bakteri penyebab radang usus buntu.

Selain demam, penyakit usus buntu bisa menyebabkan penderitanya sering sembelit, buang air kecil, diare, dan terlihat lemas.

Semua gejala di atas sebenarnya masih tergolong ciri-ciri usus buntu ringan. Meski begitu, bukan berarti kondisi ini dianggap sepele.

Usus buntu merupakan penyakit yang perlu diperiksa dan ditangani oleh dokter. Penanganan yang tepat berperan penting dalam mencegah usus buntu semakin parah dan menimbulkan komplikasi, seperti usus buntu pecah, peritonitis, atau sepsis.

Sebagian kasus usus buntu ringan bisa diatasi tanpa operasi atau dengan obat-obatan antibiotik. Namun, jika usus buntu berkembang menjadi semakin parah atau sudah menimbulkan komplikasi, kondisi ini harus ditangani dengan operasi pengangkatan usus buntu (apendektomi).

Orang tua perlu mengenal dan mewaspadai gejala usus buntu pada anak-anaknya, termasuk anak remaja. 

sumber\foto | alodokter

reporter | yey

Share:
Komentar

Berita Terkini