Putus Terhalang Restu, Pasangan Ini Bersatu Setelah 40 Tahun Terpisah

Editor: kairos author photo

 

Pasangan sejoli beda ras. foto ilustrasi | honestdocs

KAIROS - PUTUS terhalang restu orangtua. Salah satu masalah yang kerap dihadapi pasangan yang mau menikah. Bahkan, tak sedikit hubungan yang berakhir kandas karena restu.

Baru-baru ini, kisah pasangan yang kembali bersatu setelah 40 tahun terpisah menjadi sorotan. 

Pasangan ini putus saat remaja karena terhalang restu.

Melansir Daily Mail, pasangan bernama Penny Umbers dan Mark Bethel itu pertama bertemu di tahun 1970-an.

Saat itu, Penny yang berusia 16 tahun jatuh cinta dengan Mark yang sedang sekolah di Inggris. 

Penny sendiri memang berasal dari Inggris, sementara Mark berasal dari Bahama.

Pasangan ini sempat pacaran hingga kuliah. 

Namun, hubungan keduanya tidak direstui orangtua karena perbedaan ras dan warna kulit.

Karena tidak setuju dengan hubungan anaknya, ayah Penny saat itu mengunjungi Mark Bethel secara diam-diam.

Bahkan, si ayah mengklaim dirinya punya kenalan orang-orang penting dan dapat membatalkan beasiswa yang diterima Mark.

Di sisi lain, Mark juga mendapat tentangan dari kedua orangtuanya. Ia dilarang untuk berpacaran dengan wanita kulit putih.

Orangtua Mark bahkan berhenti mengirimkan uang kepada dirinya. Karena tak punya pilihan, pasangan ini terpaksa putus.

"Aku tidak punya kekuatan (untuk melawan). Aku berjarak 4.800 km dari rumah di sebuah negara asing. Aku benar-benar bergantung pada beasiswaku," jelas Mark Bethel.

"Aku harus membuat keputusan tersulit dalam hidupku dan aku harus melakukannya dalam keadaan terisolasi. Itu membuatku patah hati," tambahnya.

Setelah putus, Penny memutuskan berhenti kuliah karena patah hati. Ia juga sempat menikah dua kali tapi berakhir pada perceraian.

Sementara, Mark menyelesaikan kuliahnya dan kini sukses bekerja di hotel. Namun, ia juga gagal dalam pernikahan dan tidak bisa melupakan cinta pertamanya.

Selama satu dekade terakhir, Mark Bethel pun berusaha mencari Penny. Namun, ia kesulitan karena Penny mengubah nama belakangnya setelah menikah.

Meski begitu, Mark tidak menyerah. Dia terus mencari sampai akhirnya menemukan foto Penny di Facebook pada penghujung 2019.

Setelah 40 tahun terpisah jarak, pasangan ini akhirnya memutuskan bersatu. Keduanya sempat menunggu 18 bulan karena pandemi, sampai Penny Umbers bisa pindah dari Inggris ke Bahama pada Juni silam.

"Ada perasaan seperti bereuni," ungkap Penny. "Tapi kami tidak berubah barang sedikit pun."

Mark sendiri langsung melamar Penny begitu pasangannya tersebut mendarat di Bahama. Kini, keduanya juga menulis buku berjudul Thirty-Nine Years In Wilderness untuk meningkatkan kesadaran soal pasangan berbeda ras.

"Kami kehilangan 39 tahun, tapi kami menantikan masa depan yang hebat bersama," tutup Mark Bethel.

Duh, selamat ya!

sumber\foto | suara

reporter | agung

Share:
Komentar

Berita Terkini