Antisipasi Klaster Baru, Warga Papua Diminta tak Open House saat Natal

Editor: kairos author photo

 

Surat edaran Gubernur Papua tentang PPKM di wilayah Papua dan sekitarnya. foto | inews

KAIROS - Warga Papua diminta tak menggelar acara berlebihan saat perayaan Natal. Kegiatan Open House pun tak boleh diadakan untuk mencegah klaster baru Covid-19. 

Ketua Harian Satgas Covid-19 Papua, Welliam R Manderi mengatakan, larangan ini bertujuan untuk mencegah kerumunan yang berpotensi menyebabkan peningkatan kasus Covid-19. BACA JUGA: Gubernur Papua Sebut Ada yang Mencatut Namanya sebagai Kandidat Capres 2024. 

"Kami mengantisipasi munculnya klaster Natal dan Tahun Baru di Papua sehingga harus dijaga," kata Welliam di Kota Jayapura, Papua, Senin (20/12/2021). 

Menurut dia meskipun tren kasus Covid-19 di Papua terus melandai namun hal ini harus diantisipasi. Langkah selanjutnya bukan hanya imbauan pemerintah, tapi juga peran serta masyarakat untuk saling menjaga protokol kesehatan. 

Ini Rinciannya "Pemerintah Provinsi Papua akan menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) mulai 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022," katanya. 

Pemprov Papua mengikuti regulasi yang dikeluarkan pusat saat perayaan Natal dan Tahun Baru. Dengan adanya aturan ini berbagai aktivitas masyarakat akan dibatasi, termasuk pintu keluar masuk Papua di momen libur panjang nanti. 

sumber\foto | inews

reporter | agung

Share:
Komentar

Berita Terkini