Ssst... Jangan Saring Kopimu, Kurangi Risiko Prostat

Editor: kairos author photo

 

Kopi baik untuk kesehatan kalau tidak disaring. foto ilustrasi | pixabay

kairos - MINUM kopi, kini jadi salah satu bagian dari lifesytle. Tak heran sekarang warung atau kedai kopi banyak bermunculan bak jamur tumbuh dimusim penghujan.

Minum kopi (trendi: ngopi) dimanfaatkan sebagian besar orang untuk sekadar kongkow, nongkrong, ngobrol hingga jadi modus untuk membicarakan suatu bisnis tertentu.

Namun tahukah kamu, kalau salah minum kopi bisa fatal akibatnya? Selain mempengaruhi jantung, terlebih kopi sering berbarengan dengan rokok, bisa mempengaruhi ginjal dan prostat?

Sekadar diketahui, prostat sering dialami terlebih kaum pria yang bisa disebabkan banyak hal. 

Diantaranya terlalu banyak duduk di belakang meja, kurang berolah raga, kurang minum air putih hingga masalah kelebihan berat badan.

Saya memang bukan dokter, bukan pula pakar kesehatan. Namun dari beberapa artikel yang saya simak bahwa rutin kopi baik untuk kesehatan, dengan syarat cara mengonsumsinya dilakoni secara benar. 

Salah satu dampak positif meminum kopi dengan benar diyakini mampu mengurangi risiko penyakit ginjal dan prostat. 

Sebagian diantara kamu sudah tahu, prostat itu seperti susah kencing (buang air kecil).

Lantas bagaimana mengonsumsi kopi dengan benar?

Saya punya teman, Robert namanya. Beberapa kali main ke rumahnya, dia selalu memesan dibuatkan kopi ke istrinya. Di bagian terakhir pesanan dia tak lupa bilang: ''jangan lupa disaring, ya.''

Inilah persoalannya, ternyata minum kopi, saat menyeduhnya, kita tak perlu menyaringnya dengan alat penyaring.

Berbagai penelitian yang telah dilakukan di seluruh dunia menemukan, kopi dapat menurunkan risiko kanker prostat sebanyak 9% jika dibandingkan dengan yang tidak meminum kopi.

Diketahui pula, setidaknya ada 4 zat yang terkandung dalam secangkir kopi.

Zat-zat dimaksud mampu menurunkan risiko kanker prostat. Zat ini pula, bersinergi memberikan efek positif dalam menghambat pertumbuhan sel kanker pada prostat.

Tersebutlah diantaranya kafein yang berfungsi menekan pertumbuhan sel tumor. Selanjutnya, zat Cafestol dan kahweol. Kedua zat ini punya sifat antikanker. Terakhir, zat asam klorogenik yang mengandung unsur antioksidan yang dibutuhkan tubuh kita.

Selain itu, dianjurkan minum kopi itu maksimal dua kali (dua gelas/cangkir) sehari.

Nah, sudah tahukan, bagaimana mengonsumsi kopi yang baik dan benar? Semoga info ini bermanfaat.

sumber\foto | kompasiana\pixabay

reporter | yey

asli

Share:
Komentar

Berita Terkini